“Saya sepenuhnya dan benar-benar malu dengan perilaku lawan .. Saya juga tidak menikmati permainan karena alasan itu, para pemain saya tidak … Saya pikir itu sangat menyedihkan.”

Phil Neville yang marah dan “malu” mengatakan kemenangan Inggris atas Kamerun “bukan sepakbola” karena ia mengutuk perilaku aneh lawan mereka.

Kamerun dua kali menolak untuk memulai kembali permainan setelah dihantam oleh dua keputusan gol VAR melawan mereka selama pertandingan babak 16 besar Piala Dunia, di mana Inggris berkembang dengan kemenangan 3-0 untuk menyiapkan perempat final melawan Norwegia pada Kamis di Kamis.

Neville tidak menahan diri setelah penuh waktu karena Inggris mencatat kemenangan terbesar mereka dalam pertandingan knock-out Piala Dunia, tetapi kemenangan itu jauh dari hal pertama yang ada dalam pikirannya. Inilah setiap kata dari manajer Lionesses …

Dalam konferensi pers pasca-pertandingannya, Neville mengatakan: “Saya datang ke Piala Dunia ini untuk menjadi sukses tetapi juga untuk berperan dalam membuat sepakbola wanita secara global lebih terlihat, lebih baik secara global, untuk menunjukkan pada pertunjukan bahwa seluruh dunia dapat lihat, bahwa sepakbola wanita membaik.

“Saya duduk selama 90 menit di sepakbola dan merasa malu. Bangga dengan penampilan dan perilaku pemain saya sendiri, dalam keadaan saya belum pernah melihat di lapangan sepak bola sebelumnya.

“Saya sepenuhnya dan benar-benar malu dengan perilaku oposisi. Saya tidak menikmati permainan karena alasan itu, para pemain saya tidak, dan semua gadis muda menonton kembali di Inggris, dan anak-anak lelaki menonton, dengan itu semacam perilaku, saya pikir ini sangat menyedihkan. Ini akan membawa Anda kembali ke masa ketika Anda masih kecil dan Anda kehilangan dan pulang menangis dengan bola Anda.

“Ketika saya mulai dalam manajemen, saya pikir itu Arsene Wenger mengatakan kepada saya: ‘Tim mencerminkan manajer’, dan jelas tim mereka mencerminkan manajer. Jika itu adalah salah satu pemain saya, dan itu tidak akan pernah terjadi, mereka tidak akan pernah bermain untuk Inggris lagi, dengan perilaku seperti itu.

“Saya merasa kasihan dengan wasit, keputusannya benar, dan saya pikir wasit pada akhirnya mungkin berusaha melindungi sepak bola dengan tidak memberikan penalti, tidak memberikan kartu merah, dan saya mengagumi dia luar biasa untuk itu.

“Saya pikir apa yang kita lihat hari ini adalah orang-orang yang bertempur di area VIP, orang-orang Kamerun bertempur di hotel kami, dan kami juga pernah melihatnya di lapangan. Saya akan mengatakan: pesan kapal Anda terlebih dahulu sebelum Anda mulai melempar batu . ”

Neville mengatakan kepada BBC Sport: “Rasanya tidak seperti sepak bola, jujur ​​dengan Anda. Kami mendapat pengarahan tentang datang di TV dan mengatakan itu adalah kemenangan yang baik, dan itu adalah kemenangan yang baik, kami bermain dengan baik dan kami kejam.” menyerang – tapi itu bukan sepakbola.

“Itu bukan Piala Dunia 16 terakhir, dalam hal perilaku yang ingin saya lihat dari para pemain, ini terjadi di seluruh dunia, saya tidak bisa berdiri di sini dan mengatakan saya sangat menikmatinya, para pemain saya tidak menikmatinya, dan separuh waktu mereka bingung tentang tindakan, apa yang harus mereka lakukan.

“Mereka menjaga konsentrasi mereka secara fantastis, tetapi dengan gambar yang beredar di seluruh dunia tentang bagaimana bertindak, ada gadis-gadis muda di sana melihat perilaku itu, itu tidak benar, kami ke perempat final tetapi ada gambar yang lebih besar di sini. perilaku yang harus Anda miliki. Para pemain saya memiliki itu dan saya bangga.

“Saya tidak punya simpati dengan Kamerun atas gol-gol. Tidak ada aturan yang menjadi aturan. Gol kedua – saya kehilangan hitungan – Ellen White berada di samping.” Kami tahu aturannya, kami sudah berbicara dengan 350.000 kali oleh wasit oleh aturan. Wasit mendapatkan semuanya dengan benar, saya pikir dia mengasihani mereka pada akhirnya – kita seharusnya mendapat penalti.

“Perilaku itu salah, ini terjadi di dunia menyaksikan tim yang menolak untuk bermain. Saya bangga dengan pemain saya, disiplin mereka dan pergi bermain sepak bola.”

Pelatih kepala Kamerun Alain Djeumfa memberi label tujuan Ellen White, yang diberikan setelah peninjauan VAR, “keguguran keadilan” tetapi setelah menunjukkan bahwa pejabat pertandingan bias terhadap timnya, menghindari pertanyaan yang memintanya untuk menjelaskan alasan di balik klaimnya.

“Gol pembuka di menit ke-14 ketika ada tendangan bebas tidak langsung, saya pikir itu keputusan yang salah,” katanya.

“Kami menyadari bahwa permainan itu melenceng dan harus memastikan kami tidak kebobolan gol dalam 20 menit pertama, tetapi sayangnya para pejabat menginginkan sesuatu yang lain.

“Saya baru saja mengatakan itu adalah keguguran keadilan tetapi saya tidak akan melangkah lebih jauh dari itu … Mengapa saya harus berbicara tentang hal lain, ini adalah sepakbola, itu pertandingan, olahraga, kadang-kadang wasit membuat kesalahan, dan wasit membuat banyak kesalahan malam ini.

“Para pemain tidak pernah menolak untuk bermain, saya tidak berpikir kami pernah menolak untuk bermain. Para pemain saya adalah contoh, dan kadang-kadang ketika Anda berada dalam keadaan shock dan Anda bisa kehilangan ketenangan, tetapi saya tidak berpikir para pemain pernah menolak bermain, mereka menunjukkan profesionalisme dan saya angkat topi untuk mereka.

Leave a Reply