Pemimpin poin MotoGP Marc Marquez menganggap bahwa pembalap dari Yamaha Maverick Vinales dan Fabio Quartararo akan menjadi saingan di paruh kedua musim ini, bukan Ducati.
Sejak 2017, Andrea Dovizioso telah menjadi rival utama Marquez, pembalap Italia itu berakhir sebagai runner-up di kejuaraan selama dua tahun berturut-turut.

Dia sekali lagi berada di posisi kedua dalam klasemen sembilan balapan pada musim 2019, dengan rekan setimnya Danilo Petrucci berada hanya enam poin di belakangnya di urutan ketiga.

Tetapi sementara, kedua pembalap Ducati itu telah berjuang dalam putaran terakhir, Yamaha telah menemukan bentuk yang kuat dengan Vinales finis pertama di Assen dan kedua di Sachsenring, dan Quartararo mencetak dua posisi pole.

Marquez mengatakan bahwa balapan Barcelona, ​​di mana Jorge Lorenzo memusnahkan Dovizioso, Vinales dan Valentino Rossi dalam satu kecelakaan dan memberikan kemenangan mudah pada rekan setimnya, mengubah kejuaraan.

“Sampai Montmelo itu adalah satu kejuaraan, sekarang dari Montmelo ke sini itu adalah kejuaraan lain,” katanya. “Kami memiliki dua [nilai kemenangan] antara saya dan Dovi.

“Tentu saja, Ducati akan kembali dan mereka akan sangat cepat, tetapi pada saat ini pembalap yang harus kami fokus kalahkan adalah duo Yamaha, Vinales dan Quartararo, saya pikir mereka akan menjadi yang tercepat di bagian kedua kejuaraan.”

Petrucci setuju bahwa Vinales sekarang menjadi “masalah” dalam hal kejuaraan.

“Saya senang dengan situasi saya di kejuaraan karena saya P3 dan saya mendapatkan poin dari Rins yang berada di urutan keempat, tetapi ia jatuh,” kata pembalap Ducati itu.

“Sekarang masalahnya adalah Maverick yang mendapatkan beberapa poin tetapi untuk bertarung dengan orang-orang ini kami membutuhkan sesuatu yang lebih.

“Saya ingin bekerja lebih banyak bukan karena saya butuh, tetapi karena ini membuat saya lebih lapar untuk sisa musim ini, beri saya lebih banyak motivasi karena saya ingin finis di posisi tiga teratas.

“Sangat sulit saat ini tetapi saya pikir kita harus percaya dan terutama di rumah mereka harus bekerja dan percaya bahwa semuanya masih mungkin.”

Bagian kedua musim ini akan dimulai dengan Brno dan Red Bull Ring, dua trek di mana Petrucci yakin Ducati harus tampil lebih baik.

Namun, ia menunjukkan bahwa Marquez hanya dikalahkan oleh selisih yang sangat kecil di Qatar dan Mugello, dua trek di mana Ducati secara historis memegang keunggulan atas Honda.

“Yang pasti kedua trek ini sedikit lebih baik dibandingkan dengan dua trek terakhir yang kami miliki,” tambah Petrucci.

“Marc tahun ini membuat langkah lebih besar dibandingkan dengan kami, kami berjuang keras dengannya di Qatar dan Mugello di mana selalu ada dua trek Ducati dan dua berikutnya adalah sama, dua trek Ducati.

“Tapi di Qatar dan Mugello kami menang dengan seperseribu. Kita harus memberikan semua untuk mencoba menjaga kejuaraan tetap terbuka.”

Leave a Reply