Salah satu bintang kampus Filipina yang juga merupakan bagian dari tim nasional Filipina, Thirdy Ravena, membuat gebrakan. Adik dari Kiefer Ravena ini memutuskan tak mengikuti PBA Draft dan menerima pinangan San-en NeoPhoenix, tim divisi satu liga profesional Jepang atau yang dikenal juga B League. Thirdy akan membela NeoPhoenix di musim 2020-2021.

“Saya tidak ingin terus melakukan sesuatu yang sudah saya lakukan selama ini,” terang Thirdy mengenai keputusannya meninggalkann PBA untuk B League kepada Rappler. “Saya adalah orang yang selalu ingin menantang diri saya sendiri untuk melakukan sesuatu yang saya pikir tidak akan saya lakukan,” pungkasnya.

Thirdy menjadi pemain asing Asia pertama yang masuk ke B League. Bukan tanpa sebab mengapa tidak ada pemain asing yang berasal dari benua Asia sebelumnya. Sebelum musim 2020-2021, B League tidak menyediakan kuota untuk pemain asing Asia. Jadi, semua pemain yang berasal dari luar Jepang adalah pemain asing. Dengan ketentuan itu, maka kecil kemungkinan tim-tim B League mengambil pemain asing dari Asia.

B League sendiri berjalan dengan tiga divisi yang total diikuti 45 tim. Ada 18 tim masing-masing di divisi satu dan dua. Sedangkan divisi tiga yang disebut semiprofesional memiliki sembilan tim saja. Di musim 2019-2020, total ada 168 pemain asing yang berlaga di semua divisi B League. Jumlah ini termasuk dengan pergantian pemain asing yang dilakukan. Dari jumlah tersebut, hanya 33 di antaranya yang tidak berkewarganegaraan Amerika Serikat. Sementara 33 pemain asing tersebut tersebar dari Kanada, Spanyol, Serbia, Rusia, Senegal, Nigeria, Burkina Faso, Bahama, hingga Selandia Baru.

Aturan pemain asing B League sebelum perubahan ini adalah setiap tim diperbolehkan menggunakan jasa tiga pemain asing. Jumlah ini tak termasuk dengan pemain naturalisasi. Setiap tim diperbolehkan menggunakan satu pemain naturalisasi. Namun, di setiap gim, tim hanya boleh membawa 2 pemain asing + 1 pemain naturalisasi.

Baca juga: Persaingan La Liga Memanas, Ini 4 Laga yang Bisa Jadi Penentu Gelar Juara

Peraturan kuota pemain Asia ini sendiri membuat setiap tim akan memiliki lima pemain asing. Begitu juga saat gim, pemain asing Asia akan mendapatkan jatahnya sendiri. Jadi setiap tim bisa memiliki 2 pemain asing (non-Asia), 1 pemain asing Asia, dan 1 pemain naturalisasi.

Namun, satu hal yang perlu diketahui, tidak semua pemain dari Asia bisa mendaftarkan diri atau direkrut oleh tim B League. Di situs resmi liga, B League menjelaskan kuota Asia ini hanya untuk pemain dari negara Cina, Cina Taipei, Korea Selatan, Filipina, dan Indonesia.

Adapun alasan yang melandasi perubahan aturan ini adalah keinginan B League untuk memperluas pasar mereka. B League berharap bisa menyiarkan gim-gim mereka di negara-negara di atas dan menyebarkan semangat yang mereka yakini. Di sisi lain, B League juga menganggap ini adalah salah satu jalan baik untuk meningkatkan basket di Asia, khususnya daratan timur dan Asia Tenggara. Pun demikian, kerja sama B League dengan KBL (Korean Basketball League) juga tidak bisa dilupakan begitu saja. Kerja sama yang memperbolehkan setiap tim KBL memiliki satu pemain Jepang bisa dibiilang juga melandasi perubahan aturan di B League.

Taichi Nakamura, pemain berusia 22 tahun jadi pemain Jepang pertama yang direkrut oleh tim KBL. Ia akan bergabung dengan Wonju DB Promy untuk musim depan. Ia akan mendapatkan bayaran sekitar AS$46.700. Garda dengan tinggi badan 190 sentimeter ini memiliki rataan 6,3 poin, 2,1 rebound, 2,7 asis, dan 1,0 steal per gim dari 41 laga musim 2019-2020 di B League. Taichi juga menjadi bagian dari tim nasional Jepang di Asian Games 2018 yang digelar di Jakarta dan Palembang.

Pertanyaan selanjutnya yang muncul dari segala pembahasan di atas adalah, siapa pemain Indonesia yang akan menyusul Thirdy ke Jepang? Apakah B League melihat ada pemain Indonesia yang sudah bisa bersaing di sana? Mengingat ada perbedaan signifikan di peringkat negara FIBA. Jepang berada di urutan 40 dunia dan 8 Asia sedangkan Indonesia 92 dunia dan 18 Asia. (DRMK)

Leave a Reply